header-int

Keberhasilan Pendidikan Inklusif Mempersyaratkan Pembenahan SDM dan Infrastruktur

Posted by : Administrator
Share

Ditulis oleh Kevinadya, tugubandung.id
Lihat sumber berita

--


KEVINADYA/KONTRIBUTOR PANITIA, pembicara, dan peserta pameran berfoto bersama selepas kegiatan talkshow di Simpul Braga Space, Sabtu (29/10/2022).*
sumber: tugubandung.id

Pembenahan semua aspek yang menjadi faktor akomodatif bagi penyelenggaraan pendidikan inklusif menjadi kunci mewujudkan tujuan idealnya. Hal ini meyangkut peningkatan kompetensi sumber daya manusia (SDM) serta sarana dan prasarana karena kalau dari sisi regulasi sudah cukup memadai.

Demikian pernyataan Guru Besar Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Prof Dr Endang Rochadi, MPd pada Gelar Wicara (Talkshow) “ Inklusifitas Pendidikan dan Teknologi Asistif” di Simpul Space, Indonesia Creative Cities Network (ICCN) Jl. Braga 3 Kota Bandung, Sabtu 29 Oktober 2022.  Kegiatan tersebut menjadi rangkaian dari event bertajuk “Kolaborasi untuk Kemajuan Indonesia” sekaligus sebagai bagian dari peringatan Hari Sumpah Pemuda.

Narasumber lain pada gelar wicara yang diselenggarakan Pusat Kajian dan Pengembangan Pendidikan, Humaniora, Sains, dan Teknologi Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (Dikhumsaintek LPPM) Universitas Pendidikan Indonesia bekerja sama dengan Forum Peneliti Muda Indonesia (ForMIND) itu adalah dr Viramitha Kusnandi, SpA, MKes, seorang dokter spesialis anak. Kepala Pusat Kajian Dikhumsaintek sekaligus salah seorang  founder dari ForMIND Prof Topik Hidayat, MSi, PhD juga hadir pada acara.

“Sebetulnya pendidikan inklusif itu bukan sekadar menyangkut penyandang disabilitas, tapi untuk semua anak tanpa ada kecuali.  Pendidikan inklusif ada untuk menghilangkan diskriminasi. Pendidikan inklusif harus bisa mengakomodasi semua. Filosofi inilah yang harus dipahami dan disadari semua pemangku kepentingan,” ungkap Endang Rochadi.

Untuk  itu, Endang memandang bahwa akomodasi terhadap pendidikan inklusif itu juga harus terus dibenahi. “Jadi, hal-hal yang penting dalam pendidikan inklusif adalah bagaimana peningkatan-peningkatan kompetensi SDM dan juga sarana prasarana karena kalau regulasi, itu sudah cukup banyak,” ujarnya.

Ia mengingatkan banyak pihak untuk memahami benr filosofi pendidikan inklusif. Pendidikan inklusif merupakan cerminan pendidikan yang  mewakili  kehidupan  nyata  dalam  kehidupan  masyarakat  sehari-hari.

“Inklusi  adalah  filosofi  di mana  secara  bersama-sama  tiap-tiap  warga  sekolah  yaitu  masyarakat,  kepala  sekolah,  guru  dan, pengurus yayasan, petugas administrasi sekolah, para siswa, dan orang tua menyadari tanggung jawab bersama dalam mendidik semua siswa sedemikian sehingga mereka berkembang secara optimal sesuai potensi mereka,” ujar Endang Rochadi menguraikan.

Isu humaniora

Sementara itu Topik Hidayat mengungkapkan kegiatan dilaksanakan setiap tahun di tanggal berdirinya ForMIND, 28 Oktober,” katanya.

Setelah sembilan tahun berdiri, ini merupakan kali pertama ForMIND mengangkat isu humaniora. “Tahun-tahun sebelumnya itu saintek, cuma sekarang kita masuk ke humanioranya,” ujar Topik.

Menurutnya, kegiatan yang mengangkat isu inklusifitas masih jarang dijumpai, sehingga talkshow ini diharap mampu menyadarkan masyarakat akan pentingnya akses yang inklusif. “Ke depan, teman-teman kita yang disabilitas, aksesnya, setara dengan yang normal,” harap Guru Besar Fakultas Pendidikan MIPA UPI tersebut.

Melalui kegiatan ini, pihaknya ingin mengajak pula agarberbagai pihak dapat berkolaborasi untuk meningkatkan kesadaran, empati, penerimaan maupun fasilitas terkait generasi muda berkebutuhan khusus terutama individu dengan spektrum autisme.

Selain itu, kegiatan ini juga membuka peluang kolaborasi untuk melakukan riset dan hilirisasi hasil riset yang dapat membantu generasi muda berkebutuhan khusus dalam berkomunikasi dan berkegiatan. “Dengan event ini diharapkan kami dapat  menginisiasi terwujudnya kesempatan bagi generasi muda berkebutuhan khusus, mewadahi proses berkreasi dan berkarya, serta berjejaring kolaboratif,” ucap Topik Hidayat.....(selengkapnya dapat dilihat melalui Lihat sumber berita)

LPPM Universitas Pendidikan Indonesia
Jl. Dr. Setiabudi No. 229 Bandung
================================================
Telpon / Fax: 022 2001908 - 2002007, posel : lppm[at]upi.edu
© 2023 LPPM Universitas Pendidikan Indonesia Follow LPPM Universitas Pendidikan Indonesia : Facebook Twitter Linked Youtube